Sunday, 11 September 2011

Mengenangkan Zainuddin dan Hayati di Pdg Panjang..

          Telah lama saya idamkan untuk menjejakkan kaki ke kota Padang.Tempat tinggalnya Zainuddin seorang lelaki setia yang di hidupkan wataknya oleh Dr Hamka dalam novelnya Tenggelamnya Kapal Van Der Vijck. Novel keluaran tahun 1938 itu baru dapat saya baca setelah cetakkan berulang-ulang semasa remaja.
            Kesetiaan Zainuddin meninggalkan kesan yang sangat mendalam dalam hati saya. Adakah lagi lelaki seperti itu di dunia ini

            Seperti orang mengantuk disorongkan bantal, saya berkesempatan menjejakkan kaki di Padang selepas lawatan itu di anjur dan di uruskan teman baik saya Pn Latiffa Shaheen. Dengan TIGO BALAI & TOUR.  impian saya telah menjadi satu kenyataan yang manis sekali..

             Hati saya berdebar-debar saat kapal terbang semakin menghampiri tanah Padang...Entah kenapa cerita rekaan arwah Pak Hamka itu sangat mengusik jiwa. Bila kaki mula melangkah turun dari perut Air Asia , mata saya meliar seolah-olah mencari kembali gambaran-gambaran dalam cerita itu..

             Pandai sungguh Dr Hamka mengolah, mereka cerita ini sehingga walau setengah abad hidup saya ,namun kisah cinta Zainuddin Hayati ini tidak pernah dapat ditandingi novel2 cinta yang lain..




           Is,  pemandu pelancung yang tidak saya ketahui nama penuhnya mengiringi perjalanan kami dengan kepetahan bicaranya, seiring gurauan yang diselang selikan untuk mengurangkan rasa letih dan lambaian bantal yang payah di sangkal..



       Bangunan berbumbung Minangkabau  yang bermula dengan kisah menang kerbau ini megah berdiri menanti kunjungan.

             Kota yang juga dikenali sebagai serambi Mekah ini terletak di Sumatera Barat di kawasan pergunungan yang sudah tentunya sejuk .Tanah di sini sangat subur dan sesuai untuk pertanian.Rata-rata tanaman hijau mengisi setiap ruang tanahnya..Rajinnya mereka..






             
                Saya berdiri di balkoni Hotel Bunda, .Hotel pertama di persinggahan kami di Kota Padang. Semasa gambar ini di ambil keadaan masih samar-samar walau jam Malaysia saya sudah menunjukkan pukul 830 pagi.maklum waktu Indonesia sejam lebih awal..

          Dengan rakan se taman puan Asma yang sama melunjurkan kakinya ketanah Padang ini di hadapan hotel tumpangan di awal pagi..

                                  Bersemangat saya   bersiap sedia meredah jalanan Kota Padang..


           Di Pasar Padang,dimana kuda-kuda ini menolong tuannya mencari rezki di tengah kesibukan kota ini. Saya bayangkan Hayati menaiki kereta kuda ini untuk menemui Zainuddinnya dipesta di Padang Panjang yang menyuburkan  hubungan suci itu..
       Sedangkan saya hanya menempel di sebelah makhluk Tuhan ini sebagai pelengkap acara lawatan.....


     
        Makan tengahari pertama di restoran terapung di Lubuk Si Koci.kami di hidangkan ikan segar dari kolam sekitar restoran.ikan kaloi yang di saluti bumbu yang sangat enak.Di bakar dengan tempurung kelapa.Walau masih gigih ingin mengekalkan berat badan tetapi tembok kecekalan saya telah di rempuh dengan rasa yang sangat lazat ikan yang di hidang seorang seekor.Aduh...


                                  Semarak api tempurung yang membakar ratusan kaloi sehari..



           Si Buyung yang gigih sekali membakar ikan-ikan kaloi untuk santapan pengunjung restoran yang memerlukan khidmatnya dengan tempurung kelapa..wangi baunya memang mencabar keimanan..



  Anak muda ini cekap sekali menyiang ikan2 kaloi yang menggelepar di sebelahnya menanti ajal tiba..



     Ini lah sajian enak ikan kaloi yang selalu saya lagukan masa menidurkan anak-anak dulu..
                   " Wahai bondaku bondaku si ikan kaloi,
                     Timbullah bonda oo timbullah tunjukkan diri,
                     Nasi melukut dengan sayur keladi
                     Untuk bondaku di pagi hari..".

    Tangan masing-masing bersimpang siur menjamah isi ikan yang belum pernah kami rasai. Senyuman terukir di bibir masing2.sebelum ini hanya mengadap ikan laut , di Padang Indonesia, beribu batu di langkaui untuk dapat merasa ikan kaloi dengan bumbu enak..apalah rahsia resepi bumbunya...

   Saya tinggalkan anda seketika .Jam sudah melampaui 1230. Temui saya lagi dalam bahagian kedua lawatan yang menarik ini...besok ! InsyaAllah..Bumi yang pernah menyaksikan kisah cinta Zainuddin dan Hayati ini  akan saya paparkan sebaik mungkin untuk hidangan mata hati anda..






 

No comments:

Post a Comment